RAMA & RAMADHAN 2003

"Welcome, Ramadhan!"

Hehehe, payah! Padahal gue nih lulusan Madrasah Aliyah, tapi tetep gak becus berbahasa arab! Nulis SELAMAT DATANG dengan arab latin aja gak bisa. Huuuuu,
malu2in! Gak penting deh! Pokoknya, gue juga mau ngerayain datangnya bulan suci ini bersama personal home page gue!!!

Udah pada tau semua kan? Bulan suci Ramadhan tiba, dan malam pertama, semua masjid/mushola bakal dibanjiri jamaah yang mau shalat tarawih. Menyenangkan
juga! Kita jadi bisa saling ketemu satu sama lain dan shalat bareng2. Berbagai tukang jajanan juga pada mangkal di depan masjid, nunggu sampai acara shalatnya
kelar dan ... BLAR! Mereka kebanjiran pembeli yang rata2 anak kecil! Kalo di daerah gue, kita shalat tarawih 11 rakaat (8 tarawih 3 witir). Jalan shalatnya
sih normal2 aja, beda sama yang dulu terjadi di asrama gue. Rakaatnya 23, tapi imamnya baca surat udah kaya' kereta api. NGEBUUUUUUUUUUTTTTTTT, dan kelarnya
bisa lebih cepet dibanding yang 11. Yang menyedihkan adalah kalau ramadhan udah hampir selesai, barisan jamaah jadi tambah maju ke depan. Bukannya bagus,
artinya jamaahnya udah berkurang. Mereka banyak yang mudik atau punya urusan soal lebaran. Well, tapi gue termasuk jamaah yang bertahan sampai hari raya
lho! Yah, paling nggak jebol tarawihnya sehari seblon Idul Fitri, itupun kalo kita mudik.

Kalau di asrama dulu, kita punya tradisi baca niat puasa sebelum mulai tarawih. Yang baca niatnya maju ke mimbar, dan biasanya diawali dengan surat pendek.
Pembacanya itu digilir, dan semuanya siswa2 asrama. Bagus juga, jadi kita terlatih mengaji dan menghafalkan do'a niat puasa. Hehehe, gue masih inget waktu
pertama kali disuruh maju, gak bisa, trus nangis sekenceng-kencengnya karena malu... *blushing*

Sehabis makan sahur, biasanya gue ngaji sampai tiba waktu shalat subuh. Setelahnya, biasanya gue dan remaja kompleks suka jalan2 menghirup udara pagi, dan
baru pulang sekitar jam 7 pagi. Kalo libur, kegiatan selanjutnya adalah moloooooooorrrrrrrrrrr, atau main game. Kalo harus sekolah/kuliah ya pergi dengan
energi yang pas2an. Sepulang beraktivitas, gue jadi terpaksa nonton sinetron sebelum berbuka untuk nunggu saat2 berbuka. Begitu Adzan Maghrib dikumandangkan,
PLONG! Rasanya legaaaaaaaaaaa!!!!!!!!

Yang paling menyedihkan adalah kalau gue harus terpaksa buka puasa di luar rumah tanpa keluarga. Sedih aja, apalagi kita harus ngantri sejak lama di restoran2
yang kebanyakan memang mengincar mangsanya di jam2 berbuka. Biasanya gue udah nyiapin panganan sendiri dari rumah. Pengalaman yang paling berkesan adalah
tahun lalu, waktu gue terpaksa harus buka puasa di Kelapa Gading Mall. Yang nraktir tuh semuanya temen2 gue yang non muslim. Saking terharunya, gue sampai
melampiaskannya dengan nambah sepuasnya dan main di Time Zone. Wuakakakaka, itu sih bukan terharu, tapi terlalu! *grin*

Seperti yang biasa disampaikan ceramah2 agama di bulan Ramadhan (gak perlu gue tulis kan?), kalo inti dari puasa itu adalah PENGENDALIAN DIRI. Well, gak
mau nyuruh2 atau nasehatin siapa2. Hal itu mau gue kembalikan ke diri gue sendiri. Gue bisa nggak ya melakukan itu? Do'ain aja, sampai akhirnya hari kemenangan
itu tiba dan kita bisa sama2 teriak "ALLAHU AKBAR" (eh, bisa juga nulis arab tuh).

Saat yang dinanti adalah ketika Idul Fitri tiba. Kita semua merayakan hari kemenangan. Gak harus memakai apa2 yang baru, tapi hati kita harus baru. With
our new heart, we will be ready to face new challange, right? Sampai ketemu di hari kemenangan!!!

"MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN"

PS: Thanks buat Nobuo Uematsu yang musiknya udah gue pinjem sebagai backsound halaman ini!!!