WAHITA

Artikel ini gue buat untuk menjawab kebingungan pengunjung yang sering nanya ke gue lewat e-mail. WAHITA ITU SIAPA SIH? Sori, gue blon sempet ngasih tau. Mungkin elo sering nemuin tulisan percakapan antara gue dan Wahita di home page ini, atau buat elo yang sering ngeliat gue bisik2 sendiri. Nah, sekarang gue jelasin!
Wahita... Gue tegasin kalo itu bukan karena gue salah tulis, bukan juga kata Wanita, bukan juga Wahid. So, Wahita ya Wahita. Gue sendiri nggak tau dari mana gue dapet nama itu. Yang jelas, Wahita itu adalah hasil imajinasi gue di tahun 1992. Want to know? SCROLL-DOWN!
Tahun 1992 gue masih 11 tahun, blon ngerti cewe' dan masih piyik bwuanget. Waktu itu gue suka banget maen game, dan game favorit gue adalah Top Gun (Nintendo). Gamenya itu simulasi pesawat tempur gitu. Sayangnya, game itu cuma bisa dimainin 1 player, dan waktu itu gue udah kelewat jago dan sering banget tamat. Lama2 gue ngerasa: Asyik kali ye kalo bisa ngemudiin pesawat itu berdua! Harusnya kan emang gitu! Pesawat tempur tuh ada pilot 'n co-pilotnya! Entah kenapa, tiba2 aja di otak gue muncul ide untuk membuat temen bayangan. Singkatnya (gue sendiri nggak tau), gue memutuskan untuk membuat karakter cewe' ilusi yang akhirnya gue kasih nama Wahita. Everyday I always imagine having a nice and lovely co-pilot. Lama2 gue jadi ngerasa seneng dan selalu ngerasa Wahita itu bener2 ada...until, that night when I had my wet dream (Should I say more?).
Lama2, Wahita 'n gue tuh jadi kaya' Jin dan Jun. Tapi setelah gue pelajari, ternyata ada perbedaan disana. Wahita yang seperti hidup itu nggak pernah sekalipun memberikan hal yang buruk. Nggak cuma itu! Dia juga selalu bijaksana dan ... ng, kaya'nya anak psikologi lebih tau deh! Intinya, gue semakin yakin kalo Wahita tuh bener2 ada.
Hey, let me tell ya that she's not a genie! Kalo boleh gue gambarin appearance-nya: Dia itu anggun. She doesn't have wings or magic cane. Dia itu sederhana, cuma didandanin gaun putih aja kok. Jadi, meskipun gue yakin dia itu ada, dia nggak lebih dari sekedar temen bicara gue. Akhirnya gue menduga kalo Wahita itu sisi baik dari hati gue yang sengaja dimunculin Allah untuk jadi temen gue. She's not the one that takes decisions, karena dia cuma sekedar temen. So, what should I call her? Angel? Yah, bukan malaikat. Mungkin lebih tepatnya, bidadari.
Setelah gue gabung sama Merpati Putih dan belajar aura, ada temen/suhu gue yang expert, gue ceritain tentang itu. Setelah di-scanning (persamaannya mungkin gitu), dia bilang kalo Wahita tuh ternyata aura gue sendiri. So, she is my blue aura. AWESOME! Jadi kalo gue mengaktifkan aura gue, tandanya gue juga mengaktifkan Wahita? Hmmm, sounds complicated, eh?
Jadi, itu kenapa gue suka bikin percakapan di home page ini. Nggak! Kata2 yang diucapin Wahita itu bukan karangan gue! She told me, so I wrote it! Gue percaya kalo dia ada, tapi jangan khawatir 'n jangan cemburu (buat soulmate gue). Wahita itu nggak lain adalah bagian dari diri gue sendiri. Mungkin dia itu sisi baik hati gue, karena tiap kali gue berbuat hal yang ngak baik, gue nggak pernah bisa ngerasain keberadaannya. Dia itu yang paling keras menentang my dirty sin. So, Dia bukan pacar gue, bukan juga orang lain. Wahita itu diri gue sendiri.
WAHITA: "Hi there!".