PURDEY, CHRONO TRIGGER, & MY FIRST LOVE

"Tik...tak...tik...tak...tik...tak..."

Itu barusan bukan omongan gue, tapi suara jarum jam dari lagu pembukaan soundtrack Chrono Trigger, Preminition. Lagu ini yang menjadi saksi cerita cinta
pertama gue di kampus. Sebuah cerita yang terlalu pahit untuk diingat, dan terlalu manis untuk dilupakan. Cerita tentang seorang Heroine yang bernama Purdey
Mustikawati.

Sebenernya gue males untuk kembali membuka diary lama ini, tapi berhubung pengunjung pada ngotot minta dibikinin artikel baru, yah, apa boleh buat! Gue
tau kalo cerita ini bakal berakhir dengan sad ending, makanya gue kasih background lagu Chrono Trigger yang judulnya To Good Friends. Ini juga sekaligus
pengharapan gue... "Purdey, gue cuma mau elo kembali lagi jadi temen gue...".

 AWAL PERTEMUAN

Langsung aja yah! Intinya, waktu itu gue baru jadi mahasiswa baru Universitas Darma Persada jurusan sastra Inggris (Tahun 2000). Waktu itu gue masih malu2
kucing, belum berani cuap2 dan petantang-pententeng kaya' sekarang. Boro2 deketin cewe', jalan papasan ama segerombolan mahasiswa aja gue minder. Singkatnya,
gue terus seperti itu, sampe akhirnya gue membranikan diri ikut acara JAMBORE pecinta alam di kampus gue (Cidahu - Sukabumi: Akhir September 2000). Guess
what? Itulah awal mula pertemuan gue sama Purdey, mahasiswi cantik yang ngambil jurusan sastra Jepang.

Awalnya, gue sih biasa2 aja, duduk sendirian di tenda dan nggak ngobrol n' ngegerombol kaya' peserta lainnya. Di saat itulah, gue disapa Purdey: "Lho, nggak
ikut gabung ama kita2? Ayo, kesini!". Gue yang blak2an itu langsung ngejelasin kalo gue masih minder dan malu. Tapi, Purdey gak peduli dan terus membawa
gue ke tengah2 mahasiswa yang lagi berkerumun di tengah tanah lapang. And then, the story begins!

Akhirnya, gue jadi akrab ama Purdey. Dia ngenalin gue ama temen2nya, dan membawa gue ke suasana yang bener2 mengasyikkan. Dia seperti gak peduli ama cacat
yang gue derita. Truss, gue yang waktu itu udah ngerasa nyaman langsung curhat sana-sini. Rupanya banyak hobby kita yang sama, seperti nonton film Disney,
suka lagu romantis, suka nyanyi dan bahkan main game! Lebih dari tiga jam, gue, Purdey n' friends baru gue ngobrol sambil minum2 di warung yang letaknya
nggak jauh dari lokasi perkemahan.

Hah, dasar cowo'! *nyela diri sendiri* At a glance, gue putusin untuk membenarkan bahwa gue naksir sama dia. Tapi, gile aje kali ye! Baru kenal udah maen
samber! Akhirnya, gue curhat ama Purdey masalah ketidak mampuan gue untuk bisa PD kalo berhadapan ama cewe', apalagi diajak yang gaul2 gitu, GUE TUH KUPER
BANGET! Mendengar penjelasan gue yang panjang lebar itu, dia cuma tersenyum dan malah ngomong: "Lho? Kenapa harus malu? Coba aja, Ma! Kalo elo naksir,
coba aja! Nggak ada masalah sama kebutaan elo!". Kalimat itu langsung jadi booster buat gue, dan seketika itu juga, gue seperti ngerasa jadi mahasiswa
seperti kebanyakan! Gue jadi PD, berani kenalan dan ngobrol sama temen2 gue di JAMBORE itu, dan dalam jangka waktu semalem, gue udah akrab sama semua pesertanya!

"SIAL!", padahal gue udah semangat2 PDKT ama Purdey, dan udah lebih dari tiga jam kita saling ngobrol di warung. Waktu itu gue belaga mau jadi hero, minjemin
jaket dan bayarin Ovaltine yang kita minum. Nah, waktu gue lagi bayar minuman itulah, temen gue nyeletuk: "Ei Pur, elo udah punya pacar blon?". PURDEY:
"Uuudaaaaaahhh!!!!". RAMA: *dalam hati* "APAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!???????".

Haah, sejak pertanyaan itu dilontarin, gue jadi mundur teratur. Tapi, gue kembali keinget apa yang Purdey omongin ... tetep PD dan jangan pernah takut untuk
mencoba. Akhirnya, gue bersikap cuek dan kembali nimbrung ama temen2 yang laen. Ilustrasi: Gue jadi ganjen dan suka2nya ikutan ngobrol disana-sini.

"And then we go home with sweet story..."

Selanjutnya, gue jadi akrab  dan tambah deket ama Purdey. Di kampus, kita sering ketemuan, curhat2an, makan di kantin dan bahkan main Internet di WARNET
depan kampus. Pernah sekali waktu, Purdey curhat tentang cowo'nya, Eric. Rupanya ORTU Eric kurang bersimpati sama Purdey dan menganggap Purdey sebagai
penggangu (She cried at that time). Well, can't say anything, but it was nice as I could ease her burden by saying that it was just a matter of time. Akhirnya,
Purdey pulih dan sejak saat itu, dia jadi menunjuk gue sebagai tangan kanan dan tempat curhat. Orang rumah sampe gak perlu nanya lagi kalo Purdey telfon
ke rumah, karena frekwensinya emang sering banget. Kita tambah akrab, bahkan menurut temen2 Purdey, lebih akrab daripada hubungannya sama Eric.

Hari itu akhirnya tiba juga, dimana gue ngutarain perasaan gue sama Purdey. Dia memang anak baik, dan dia sama sekali nggak marah. Gue juga bilang kalo
gue menghormati Eric, jadi gue putusin untuk membatasi hanya sekedar supaya Purdey tau soal ini aja. Sounds nice, eh? Well, exactly! Mungkin gue gak bisa
ceritain mendetail disini (ntar gue malah nangis), tapi singkatnya, Purdey udah membawa perubahan dalam soal pergaulan gue di kampus ini. Dia juga yang
jadi bahan inspirasi naskah cerita Sweet Heroine (Check it in front of this home page). Selain itu, ternyata Purdey juga menyukai lagu2 dari Chrono Trigger
yang pernah gue buat. Akhirnya, gue mulai menulis naskah Sweet Heroine yang mengadopsi dari RPG Chrono Trigger juga. She is the greatest heroine I have
ever met (Xenna, kasian deluuu!!).

 Akhirnya, Allah ngasih kesempatan gue untuk bisa pergi ke rumahnya dan kenalan ama keluarganya. Adik Purdey yang namanya Cahyo itu jago maen PS, dan kakaknya
yang namanya Narita Nurindah (Indah) itu jago bahasa Perancis dan riang abis! Ilustrasi: Kita udah kaya' sodara sendiri. Semua terus seperti itu, sampai
saat2 menyakitkan itu datang...

"Farewell, happiness..."

 GOOD BYE HEROINE...

Gue nggak sanggup... Gue bener2 nggak sangup kalo harus mengingatnya lagi... Semua itu terjadi karena kesalahan tolol yang gue lakuin sendiri. Sampe sekarangpun
gue masih menyesali, kenapa gue jadi begitu childish dan membuat Purdey terluka?

Yah.. Gue udah mengingkari janji untuk nggak ngelanjutin perasaan gue. Gue malah marah dan nggak mau terima keberadaan Eric. Gue cemburu, padahal seharusnya
gue nggak boleh begitu. Lalu, sederet tindakan kekanak-kanakan lainnya, yang membuat Purdey menjauh dan semakin menjauh dari gue. Kalo dulu, nggak ada
hari tanpa telfon Purdey, sekarang, nggak ada telfon Purdey di hari2 gue.

Maafin gue ya pembaca, rasanya gue nggak sanggup lagi untuk cerita lebih banyak. Gue nggak mau mengingat kebodohan yang gue lakukan itu. Gak mau... Kalo
cewe'2 yang selanjutnya mengenal gue begitu sabar dan dewasa, mungkin itu karena gue udah belajar banyak dari peristiwa ini. Peristiwa gugurnya Heroine
Purdey, gadis yang pernah jadi kebanggan hati gue. Tololnya, dia harus gugur di tangan gue sendiri...

 TO GOOD FRIENDS

. Pembaca, itu adalah akhir dari cerita gue. Buat elo para cowo', gue harap elo nggak pernah ngerasain kehilangan orang yang paling elo sayangi gara2 keegoisan
dan nafsu pribadi elo sendiri. Cukup gue yang ngerasain dan nyesel sampai sekarang. Tapi, gue percaya kalo itu adalah yang direncanain Allah untuk menjadikan
gue lebih kuat. Gue juga berterima kasih, karena dengan adanya peristiwa itu, orang yang sekarang mungkin jadi pasangan gue bisa menikmati hasilnya, Rama
yang telah tumbuh dewasa dan lebih kuat karena pengalaman yang pernah dideritanya. Terima kasih...Heroine Purdey...

Purdey, thanks for everything you have given to me. Chrono Trigger, Sweet Heroine, and this song, will all tell me how nice to be your friend... Only your
friend... To be the good friend for you... *wishing* Kalo kamu sempet membaca halaman ini, sampai sekarang Rama masih berharap, kita bisa kembali seperti
dulu. I don't wanna have you as my girlfriend (Because I have already found my soulmate), tapi cukup jadi sahabat yang baik... To good friends, tell her
so... Sebelum mengakhiri cerita ini, gue mau ngingetin kalo ada satu janji terakhir yang pernah gue lafalkan sebelum gue bener2 harus berpisah darinya...
"Suatu hari nanti, Rama akan membuat kamu bangga...".