SIAPA YANG SALAH?

Buat gue, ini adalah pertanyaan bodoh yang nggak bakalbisa dijawab dengan kemenangan gue. Gimana nggak? Pasti semua pihak (termasuk ritual suci yang disebut
Agama) bakal menari-nari di atas kekalahan gue. Mereka benar meskipun itu salah, dan gue akan tetap salah meskipun mungkin gue di posisi yang bener.

ORTU

Ini adalah orang-orang paling memusingkan yang harus gue hadapi. Maksudnya, kalo gue harus mempertahankan keyakinan kalo gue itu benar. Gue selalu terbentur
pada peraturan yang menyatakan kalo salah atau benar, anak tetap salah. Selain itu, nggak pantas dan terlarang (apa bener?) kalo si anak itu coba meluruskan
jalan kedua orangtuanya. Bisa dimaklum deh kalo cara yang dipake itu salah, anak pantes masuk neraka. Tapi, gimana sama orangtua yang meskipun anaknya
sudah memakai Agama sebagai bahan pembetulan, tapi tetep aja mereka itu yang benar? Kalo udah gini, siapa yang bisa memperbaiki kesalahan mereka? Allah?
Mau sampe kapan nunggunya? Sampe gue harus terbiasa hidup diatur dan dikendalikan? Iya? Apakah itu akan terjadi, dan gue harus hidup seperti itu sampe
rumah tanga gue nantinya? Gile kali ye! Gue nggak berani tuh ngebayanginnya. Sebenernya gue nggak minta banyak kok. Gue cuma mau diperlakukan secara dewasa.
man, umur gue tuh udah kepala 2 (waktu nulis artikel ini). Seharusnya gue bisa merasakan otoritas yang gue punya. BUKAN! Bukan secara absolut, tapi otoritas
sebagai orang yang beranjak dewasa, yang bisa menentukan sebagian (baca kata 'sebagian' 1000 kali) dari kehidupannya. Akhirnya, gue cuma mau bilang: Pak,
Bu, biar gimanapun kalian, kalian adalah orang-orang yang udah ngejadiin aku sampe seperti sekarang. Biar gimanapun marahnya aku atau kurang ajarnya aku,
aku tetap mencintai kalian. Ya Allah, meskipun keburukan aku mencapai 90%, tolong sisain yang 10% dan kasih kesempatan buat aku untuk mendo'akan kebahagiaan
orangtua aku. I Love You...

WANITA

Gimana ya? Gue nggak tau, tapi ... gue selalu ada dalam dilema yang membuat gue pusing untuk ngambil keputusan. Cewe--cewe' yang udah pernah berurusan
sama gue umumnya memakai status kewanitaannya untuk berlindung di balik kesalahan yang diperbuatnya. Gue bahkan pernah begitu bodoh, sampe bisa terpancing
untuk melakukan pembelaan di depan umum. Si cewe' yangJELAS-JELAS BERSALAH itu berhasil memposisikan dirinya sebagai korban ketika gue berusaha melakukan
pembelaan dengan menurunkan tangan. IYA! GUE TAU! ELO SEMUA PASTI JUGA ADA DI PIHAKNYA! TAPI APA ADA YANG MAU DENGER SEDIKIT AJA PEMBELAAN GUE? Apakah
itu adil kalo harga diri dan kondisi gue yang berkekurangan ini (Yeah, gue buta, man!) dijadiin sebagai barang mainan? Orang sekuat gue juga pasti emosi.
Sorry...sorry kalo gue terpaksa maen fisik untuk melakukan pembelaan. Itu, karena gue mau ngasih tau kalo apa yang gue rasain bisa lebih sakit dibandingkan
sebuah tinju yang mendarat tepat di kapala. Ekstrim? Terserahlah! Tapi akan sangat tidak adil kalo seorang wanita menggunakan status kewanitaannya untuk
cari perlindungan atas kesalahan yang diperbuatnya. Kalo nggak ada norma semacam itu, atau kalau yang berbuat itu adalah laki-laki, gue pasti udah ajak
duel satu-lawan-satu. Eh, tunggu dulu dong para gadis! Gue nggak bermaksud mau menakut-nakuti kalian! Ini cuma kutipan dari kejadian yang cuma terjadi
sekali dalam seumur hidup gue! Gue hanya mau menunjukkan kalo luka hati itu lebih parah daripada luka fisik. Gimana nggak cukup adil tuh gue? Kalo seperti
itu, berarti luka fisik jauh lebih ringan. Karna, kalo gue sampe melukai hati, gue nggak sanggup mempertanggungjawabkan itu di akhirat, karena luka batin
bakal dibawa terus sampe mati. man, jadi gimana nih? Gue juga nggak mau kalo pendapat gue yang ekstrim ini mengganggu orang laen. Jadi, please feel free
to send me your opinion, kalo memang ada jalan lain yang lebih baik.